No Comments

Tips Membuat Job Safety Analysis

Tips Membuat Job Safety Analysis

Kecelakaan bukanlah suatu peristiwa tunggal, tetapi merupakan hasil dari serangkaian penyebab yang saling berkaitan yang disebabkan oleh kelemahan majikan, pekerja, prosedur kerja yang tidak memadai, serta tindakan pera pekerja yang tidak aman yang  bisa berakibat pada turunnya tingkat produktifitas kerja. Salah satu cara untuk mencegah kecelakaan di tempat kerja adalah dengan menetapkan dan menyusun prosedur pekerjaan dan melatih semua pekerja untuk menerapkan metode kerja yang efisien dan aman.

Menyusun prosedur kerja yang benar merupakan salah satu keuntungan dari menerapkan Job Safety Analysis (JSA) – yang meliputi mempelajari dan membuat laporan setiap langkah pekerjaan, identifikasi bahaya pekerjaan yang sudah ada atau potensi (baik kesehatan maupun keselamatan), dan menentukan jalan terbaik untuk mengurangi dan mengeliminasi bahaya.

JSA digunakan untuk meninjau metode kerja dan menemukan bahaya yang :

  1. Mungkin diabaikan dalam layout pabrik atau bangunan dan dalam desain permesinan, peralatan, perkakas, stasiun kerja dan proses.
  2. Memberikan perubahan dalam prosedur kerja atau personel.
  3. Mungkin dikembangkan setelah produksi dimulai.

Job Safety Analysis, atau JSA, pada dasarnya adalah penilaian aktivitas kerja dan tempat kerja untuk menentukan tindakan pencegahan yang memadai di tempat kerja. Dengan kata lain, JSA sebagai sistematis identifikasi potensi bahaya di tempat kerja sebagai langkah untuk mengendalikan resiko yang mungkin terjadi.

Definisi Job Safety Analysis (JSA)
JSA merupakan identifikasi sistematik dari bahaya potensial di tempat kerja yang dapat diidentifikasi, dianalisa dan direkam. Hal-hal yang dilakukan dalam penerapan JSA :

  1. Identifikasi bahaya yang berhubungan dengan setiap langkah dari pekerjaan yang berpotensi untuk menyebabkan bahaya serius.
  2. Menentukan bagaimana untuk mengontrol bahaya.
  3. Membuat perkakas tertulis yang dapat digunakan untuk melatih staf lainnya.
  4. Bertemu dengan pelatih OSHA untuk mengembangkan prosedur dan aturan kerja yang spesifik untuk setiap pekerjaan.

Pelaksanaan Job Safety Analysis:
Job safety analysis dapat dilakukan di banyak pekerjaan di tempat kerja Anda.  Prioritas utama adalah jenis pekerjaan berikut :

  • Pekerjaan dengan cedera atau sakit tingkat tertinggi
  • Pekerjaan dengan potensi bahaya berat atau  cedera atau sakit, bahkan jika tidak ada riwayat kecelakaan sebelumnya
  • Pekerjaan di mana salah satu kesalahan sederhana manusia yang bisa menyebabkan kecelakaan atau cedera parah;
  • Pekerjaan yang baru beroperasi atau telah mengalami perubahan dalam proses-proses dan prosedur

JSA dapat dimulai dengan cara:

  1. Melibatkan karyawan. Hal ini sangat penting dalam proses analisis bahaya.  Mereka memiliki pemahaman yang unik dari pekerjaan untuk menemukan bahaya . Melibatkan  karyawan akan membantu mengurangi  memastikan  analisis kualitas pekerja dalam program. keselamatan dan program kesehatan.
  2. Memeriksa sejarah kecelakaan. Review dengan  karyawan sejarah tempat kerja, kecelakaan dan  pekerjaan yang perlu pengobatan penyakit, kerugian  yang membutuhkan perbaikan atau penggantian, dan setiap -peristiwa di mana kecelakaan atau kerugian tidak terjadi Kejadian-kejadian ini merupakan indikator bahwa bahaya yang ada  (jika ada) mungkin tidak memadai  dan layak mendapat perhatian lebih cermat.
  3. Melakukan review pekerjaan. Diskusikan dengan karyawan Anda bahaya yang  mereka tahu,yang biasa terjadi  pada  saat mereka bekerja. Dengan mereka, ada ide-ide  yang timbul untuk menghilangkan atau mengendalikan bahaya tersebut.
  4. Daftar dan Tetapkan Prioritas Perhatian Untuk Pekerjaan Berbahaya. Daftar pekerjaan dengan bahaya yang menghadirkan risiko yang tidak dapat diterima, didasarkan pada mereka yang paling  konsekuensi berat.  Pekerjaan ini harus diprioritaskan untuk dianalisis.
  5. Uraikan Langkah-Langkah atau Tugas.  Hampir setiap pekerjaan dapat dipecah-pecah menjadi tugas pekerjaan atau langkah.  Ketika awal  pekerjaan analisis bahaya, menonton karyawan melakukan pekerjaan dan daftar setiap langkah sebagai pekerja menerimanya. Pastikan  untuk merekam informasi yang cukup untuk menggambarkan setiap pekerjaan tindakan tanpa menjadi terlalu rinci.

Manfaat dari melaksanakan JSA adalah:

  1. Memberikan pelatihan individu dalam hal keselamatan dan prosedur kerja efisien.
  2. Membuat kontak keselamatan pekerja.
  3. Mempersiapkan observasi keselamatan yang terencana.
  4. Mempercayakan pekerjaan ke pekerja baru.
  5. Memberikan instruksi pre-job untuk pekerjaan luar biasa.
  6. Meninjau prosedur kerja setelah kecelakaan terjadi.
  7. Mempelajari pekerjaan untuk peningkatan yang memungkinkan dalam metode kerja.
  8. Mengidentifikasi usaha perlindungan ynag dibutuhkan di tempat kerja.
  9. Supervisor dapat belajar mengenai pekerjaan yang mereka pimpin.
  10. Partisipasi pekerja dalam hal keselamatan di tempat kerja.
  11. Mengurangi absent.
  12. Biaya kompensasi pekerja menjadi lebih rendah.
  13. Meningkatkan produktivitas.
  14. Adanya sikap positif terhadap keselamatan.

Sumber: http://rinacahyana.blogspot.com

Anda Mungkin Juga Suka:
Yang Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.
You need to agree with the terms to proceed

Menu