No Comments
Tags: Artikel, H2S, Tips and Trik

7 Langkah Efektif Cegah Insiden Kebocoran Pipa Gas Beracun

7 Langkah Efektif Cegah Insiden Kebocoran Pipa Gas Beracun

Kebocoran gas beracun mengandung risiko di dalamnya yang berdampak pada bahaya kesehatan, kebakaran, ledakan, keracunan jangka panjang, kerugian lingkungan, kerugian ekonomi, penghancuran properti dan infrastruktur di sekitar, serta ketidakstabilan fasilitas. 

Risiko kebocoran gas beracun tersebut dapat dilihat pada statistik insiden kebocoran dan dampaknya. Oleh karenanya penting untuk memahami dan menerapkan langkah efektif dalam mencegah insiden kebocoran pipa gas beracun, dan kamu bisa memahaminya dalam pembahasan di dalam artikel ini. 

1. Pemahaman Gas Beracun

  • Karbondioksida (CO2)
    CO2 tidak berwarna dan juga berbau, sehingga akan semakin berbahaya tanpa disadari terkumpul dalam ruangan tanpa adanya ventilasi memadai. Akibatnya bisa menimbulkan potensi bahaya dalam konsentrasi tinggi dapat menyebabkan kekurangan oksigen, sesak napa, pusing, dan risiko kematian.
  • Karbon Monoksida (CO)
    CO bercirikan tidak berwarna dan berbau dan bisa dihasilkan dari adanya pembakaran bahan bakar fosil. Apabila dihirup bisa menimbulkan bahaya dalam konsentrasi tinggi dan sangat mudah terbakar. Potensi bahaya yang dimiliki menyebabkan keracunan, pusing, mual dan kematian saat terhirup dalam konsentrasi tinggi.
  • Metana (CH4)
    CH4 merupakan komponen utama gas alam. Meski menjadi komponen utama gas alam dan tidak termasuk jenis beracun, namun CH4 dapat berbahaya saat mengalami kebocoran pada ruangan tertutup, sebab bisa membentuk campuran yang mudah terbakar. Dampak kebocoran membentuk campuran eksplosif di udara jika terjadi kebocoran di ruangan tertutup.
  • Amoniak (NH3)
    Di dunia industri NH3 memang dipergunakan, namun dibalik manfaat yang disajikan terdapat dampak bahaya dikhawatirkan terjadi. NH3 berbau tajam dan bisa menyebabkan iritasi maupun kerusakan paru-paru saat terhirup dalam jumlah besar. Selain itu, bahaya yang ditimbulkan bisa berupa penyebab iritasi mata, hidung, tenggorokan.
  • Hidrogen Sulfida (H2S)
    Biasanya gas beracun memiliki dampak berbahaya pada konsentrasi tinggi, namun berbeda dengan H2S. H2S berbau busuk dan sangat beracun di tingkat konsentrasi rendah. Potensi bahaya yang dimiliki H2S bersifat sangat beracun, menyebabkan hilangnya kesadaran, masalah pernapasan dan risiko kematian dalam konsentrasi tinggi.
  • Klorin (CI2)
    Klorin merupakan gas beracun dengan ciri warna kuning-hijau. Klorin jika terkena bisa berdampak pada iritasi mata, saluran pernapasan, merusak jaringan paru-paru dalam konsentrasi tinggi.
  • Ozon (O3)
    Ozon memiliki fungsi untuk melindungi manusia dari radiasi UV, namun ozon bisa berbahaya ketika keberadaannya bukan di atmosfer atas ozon. Ozon sendiri memiliki sifat sebagaimana gas yang tidak berbau dan berwarna, apalagi ketika berdekatan dengan mesin listrik atau saluran listrik bertegangan tinggi. Dampak berbahaya yang bisa menghampiri menyebabkan iritasi pada saluran pernapasan dan merusak paru-paru jika dalam konsentrasi tinggi.
  • Fluorin (F2)
    Fluorin memiliki sifat berwarna kuning pucat, berat dibanding udara dan sangat reaktif. Berdasarkan sifatnya fluorin bersifat korosit dan sangat beracun, bisa menyebabkan iritasi mata sekaligus saluran pernapasan, dan merusak jaringan paru-paru.

Baca juga : 8 Penyebab Utama Kecelakaan Fatal pada Pekerja Instalasi Gas

2. Identifikasi Potensi Kebocoran

  • Metode Mengidentifikasi Potensi Kebocoran Pipa Gas
    1. Peralatan Deteksi Gas: Pertama, sensor gas otomatis untuk mendeteksi keberadaan gas beracun dalam konsentrasi tertentu. Pemasangan bisa di sepanjang pipa atau di area yang rentan terhadap kebocoran. Kedua, sistem deteksi kelembaban, sebab pipa yang bocor dimungkinkan meningkatkan tingkat kelembaban di sekitarnya. Untuk itu melalui peralatan deteksi bisa mengidentifikasi area yang memerlukan pemeriksaan lebih lanjut. 
    2. Inspeksi Visual: Pertama, pemeriksaan reguler dengan inspeksi visual secara berkala pada seluruh sistem pipa. Melaluinya bisa mencari tanda-tanda kebocoran baik dalam bentuk korosi, retakan, atau kebocoran. Kedua, pengecekan fittings dan sambungan pipa secara berkala. Hal ini untuk memastikan tidak adanya kebocoran ditempat yang diperiksa tersebut.
    3. Pengawasan Berkala: Pertama, penggunaan alat pemantauan gas dimana mengukur konsentrasi gas di sekitar area pipa secara berkala tentunya. Kedua, analisis kualitas udara dengan mendeteksi perubahan yang dapat menunjukkan kebocoran gas. 
    4. Penggunaan Sistem Informasi: sistem pemantauan pemakaian gas sebagai pemberi peringatan jika ada peningkatan yang tidak wajar dalam konsumsi gas. 
    5. Penggunaan Sistem Isolasi dengan sistem isolasi otomatis. Melaluinya dapat menutup sebagian atau seluruh sistem pipa jika terdeteksi kebocoran. 
  • Alat Deteksi yang Efektif untuk Mendeteksi Kebocoran
    1. Detektor Gas Portabel
      Gas detector adalah alat portabel yang bisa mendeteksi keberadaan gas beracun dengan memakai konsentrasi tertentu. Sehingga pada penggunaanya sering dipakai petugas keamanan, maupun insinyur keselamatan untuk inspeksi lapangan.
    2. Detektor Gas Fixed atau Stationary
      Umumnya alat deteksi ini dipasang secara permanen di lokasi tertentu yang membutuhkan, seperti pabrik dan fasilitas industri lainnya. Alat ini untuk pemantauan berkelanjutan keberadaan gas beracun.
    3. Detektor Karbon Monoksida (CO)
      Detektor tersebut memang ditujukan khusus untuk mendeteksi karbon monoksida. Biasanya dipakai di rumah, kantor, maupun lokasi dengan perangkat pembakaran.
    4. Detektor Ammonia (NH3)
      Sesuai dengan namanya bermanfaat untuk mendeteksi kebocoran gas ammonia. Kamu bisa menjumpainya di fasilitas industri seperti pabrik petrokimia maupun instalasi pemrosesan makanan.
    5. Detektor Gas Multi-Gas
      Deteksi menggunakan detektor gas multi-gas memiliki banyak manfaat, karena bisa mendeteksi beberapa jenis gas beracun sekaligus. Sehingga kamu dalam pemakaiannya bisa fleksibilitas dan keamanan semakin bertambah.
    6. Sistem Pemantauan Keseluruhan
      Sistem tersebut mencakup beberapa sensor dengan memberikan peringatan dalam bentuk alarm semisalnya. Alarm berbunyi ketika mendeteksi kebocoran gas beracun, sehingga cocok untuk pemantauan yang lebih luas.

Baca juga : Proses Investigasi Kecelakaan K3 Migas: Memahami Akar Masalah dan Pengajaran

3. Perencanaan dan Pemeliharaan Rutin

Perencanaan dan pemeliharaan rutin sistem pipa gas penting untuk dilakukan sebab bisa membentuk keamanan dalam mencegah kebocoran gas, memastikan kepatuhan regulasi pada sistem gas, adanya efisiensi perencanaan, menjaga kelangsungan operasional dan menghindari gangguan yang merugikan, menghemat biaya jangka panjang melalui pemeliharaan yang baik, adanya pemantauan kondisi, keandalan sistem pipa gas, dan adanya perlindungan terhadap lingkungan dari mencegah kebocoran gas. 

Untuk itu frekuensi pemeriksaan dan pemeliharaan memang dibutuhkan, baik dimulai dengan pemeriksaan rutin harian, mingguan, bulananan, triwulan, semesteran, dan tahunan. Hal ini mengacu pada petunjuk produsen peralatan, serta mematuhi persyaratan regulasi setempat. 

Baca juga : Aspek Lingkungan dalam K3 Migas: Menjaga Ekosistem dan Komunitas

4. Pelatihan dan Kesadaran Karyawan

Semua elemen sumber daya manusia di perusahaan memang memiliki tanggung jawab untuk menjaga keamanan. Terutama kesadaran karyawan yang memang dalam kesehariannya bergelut dengan bidang yang cukup membahayakan tersebut. Untuk itu pelatihan dibentuk dalam meningkatkan kesadaran masyarakat tentunya. Pelatihan bisa dilakukan dengan cara membentuk program terkait keselamatan dan penanganan kebocoran gas, di antaranya :

  • Pemahaman Tentang Jenis Gas
    Karyawan dituntun untuk bisa melakukan identifikasi jenis gas yang digunakan di tempat kerja. Melalui memahami sifat-sifat gas, dampak kesehatan dan risikonya.
  • Pencegahan Kebocoran
    Pencegahan kebocoran dilakukan dengan mempelajari praktik-praktik terbaik agar bisa mencegah kebocoran gas. Kamu bisa melakukan instruksi kepada karyawan untuk melaporkan tanda-tanda kebocoran segera.
  • Pemahaman Terhadap Sistem dan Peralatan
    Kamu bisa memberikan pengetahun secara mendalam tentang bagaimana cara kerja sistem pipa gas. Semisalnya dengan melatih karyawan dalam menggunakan peralatan deteksi gas dan pemadam kebakaran.
  • Prosedur Darurat
    Penting juga untuk mengajarkan karyawan terkait langkah-langkah tindakan darurat dalam kasus kebocoran gas. Melalui latihan evakuasi dan titik pertemuan, sertakan juga prosedur komunikasi dan panggilan darurat. Hal ini dilakukan untuk memberikan pemahaman apa saja seluk beluk dari prosedur darurat.
  • Pemakaian Alat Pelindung Diri (APD)
    Alat Pelindung Diri (APD) memang menjadi kebutuhan wajib dalam pengoperasian di dunia industri khususnya, apalagi berhubungan dengan pipa gas yang bisa saja dikhawatirkan racunnya dapat memberikan efek negatif untuk kesehatan personal. Untuk itu kamu perlu mendemonstrasikan dan melatih pemakaian APD yang sesuai dan berdasarkan standar. Kemudian berikan informasi tentang pemeliharaan dan penggantian APD.
  • Penggunaan Peralatan Penanganan Darurat
    Melatih karyawan dalam penggunaan alat pemadam kebakaran, sprinkler maupun peralatan penanganan darurat lainnya. Tentu juga di dalam pertimbangan pelatihan pemakaian peralatan pemindahan atau evakuasi.
  • Pemeriksaan dan Pemeliharaan Rutin
    Kamu perlu menyertakan pelatihan tentang pemeriksaan rutin dan pemeliharaan peralatan keselamatan. Melaluinya, melatih karyawan dalam pengenalan tanda-tanda peralatan rusak maupun tidak berfungsi dengan baik.
  • Simulasi dan Latihan Praktis
    Simulasi dan latihan praktis memang sangat diperlukan, kenapa demikian ? Karena melalui simulasi kamu bisa menguji respons karyawan. Kemudian dalam penerapan latihan praktis reguler juga untuk mempertahankan keterampilan dan kesadaran darurat.
  • Pemahaman Terhadap Standar Keselamatan
    Kamu perlu mengajarkan karyawan untuk memahami dan mematuhi standar keselamatan yang berlaku. Untuk itu juga sertakan informasi tentang regulasi apa saja yang berlaku dan aturan pemerintah terkait.

Maka melalui pelatihan ini akan membangun kesadaran akan potensi bahaya dan tindakan pencegahan. Kamu juga bisa melakukan langkah-langkah dalam membangun kesadaran lebih meningkat lagi dengan sosialisasi bahaya, komunikasi terbuka, labelisasi dan penandaan yang jelas di area berbahaya, pelatihan berkala, menceritakan kasus studi atau cerita tentang kecelakaan atau kejadian berbahaya di tempat kerja, pengawasan rutin, partisipasi karyawan dalam kebijakan, hadiah atau reward, pengembangan budaya keselamatan, dan terpenting edukasi mengenai alat dan juga peralatan.  

5. Sistem Darurat dan Evakuasi

  • Pengembangan Sistem Darurat untuk Menangani Kebocoran Gas
    1. Sensor deteksi gas: kamu bisa memasang sensor deteksi gas beracun di lokasi strategis, guna mendeteksi kebocoran dengan langkah cepat
    2. Sistem peringatan: bisa diintegrasikan dalam bentuk peringatan menggunakan suara atau dimungkinkan visual. Ditujukan untuk memberi tahu orang-orang dengan memberikan instruksi evakuasi.
    3. Peralatan perlindungan diri PPE : bisa dalam bentuk masker gas, tabung oksigen, agar bisa melindungi dari paparan gas beracun
    4. Rencana evakuasi: tetapkan rute evakuasi yang jelas dan tempat kumpul yang aman.
    5. Komunikasi darurat: di perusahaan harus ada sistem komunikasi darurat yang berguna untuk mengkoordinasikan tindakan evakuasi dan memberikan informasi terkini.
    6. Pelatihan rutin: pelatihan rutin bisa dari personel, dengan tujuan meningkatkan kesadaran dan tanggung jawab bersama persoalan pencegahan insiden kebocoran gas beracun. 
    7. Pemeliharaan rutin: dilakukan secara berkala agar sistem bisa teruji dengan baik dalam penggunaanya
    8. Kerjasama dengan otoritas setempat: perlu dilakukan karena bagaimanapun pemadam kebakaran dan layanan darurat memang sangat dibutuhkan dan berkaitan.
    9. Penggunaan teknologi canggih: kamu juga harus mempertimbangkan teknologi canggih dalam penerapan pencegahan kebocoran gas beracun. Tentunya teknologi dan sistem harus menyesuaikan dengan lokasi dan situasi yang cocok dengan perusahaan. Seperti sistem otomatis pemadaman gas atau sistem manajemen kebocoran yang terhubung secara pintar. 
  • Rute Evakuasi yang Aman¬†
    1. Identifikasi rute: kamu harus menentukan rute evakuasi terdekat dari setiap lokasi yang ada di dalam bangunan. Maka selanjutnya pastikan rute itu tidak memiliki penghalang sehingga mudah untuk diakses secara cepat.
    2. Tandai rute dengan jelas: kamu bisa memanfaatkan tanda-tanda evakuasi yang mudah lihat dan terang. Sebab petunjuk tersebut akan menuntun arah dan jarak menuju titik evakuasi.
    3. Rute alternatif: ditemukan dengan identifikasi rute evakuasi alternatif jika rute utama tidak dapat digunakan.
    4. Pertimbangkan kondisi khusus: kamu harus juga mempertimbangkan segala sesuatu untuk pencegahan kebocoran pipa gas beracun. Misalnya melalui kondisi khusus seperti tangga darurat atau pintu darurat, sehingga dipastikan semua orang bisa mengetahui secara mengaksesnya. 
  • ¬†Prosedur Evakuasi Darurat
    1. Deteksi kebocoran: apabila sensor deteksi gas beracun bekerja dengan memberi peringatan, aka segera lakukan verifikasi dan konfirmasi kebocoran.
    2. Aktifkan sistem peringatan
    3. Tinggalkan barang atau benda pribadi: sebab dikhawatirkan keinginan untuk menyelamatkan barang pribadi bisa menghambat proses evakuasi.
    4. Gunakan Peralatan Pelindung Diri (PPD): bisa dengan memakai masker gas atau tabung oksigen pada kondisi evakuasi
    5. Ikuti rute evakuasi
    6. Jangan Gunakan lift
    7. Jika memungkina bantu orang lain : hal ini berlaku kepada orang-orang yang membutuhkan dan berkebutuhan khusus.
    8. Berkumpul di titik evakuasi: guna memastikan semua orang selamat
    9. Hubungi layanan darurat: menghubungi bisa dilakukan setelah aman di titik evakuasi dan kamu juga harus memberikan informasi tentang situasi.

Baca juga : Peluang Karir Operator & Teknisi Kilang Migas di Asia

6. Kolaborasi dengan Otoritas Terkait

  • Peran Otoritas Terkait Dalam Pencegahan dan Penanganan Kebocoran Gas
    1. Regulasi dan standar keselamatan: dilakukan secara ketat untuk instalasi, transportasi, dan penggunaan gas beracun.
    2. Lisensi dan pemeriksaan rutin: diberikan oleh otoritas setelah dipastikan perusahaan terkait mematuhi regulasi keselamatan. Kemudian dilakukan pemeriksaan rutin baik berkaitan fasilitas dan instalasi.
    3. Pelatihan dan sertifikasi: otoritas berperan untuk menyelenggarakan program sertifikasi dan pelatihan. Pelatihan ditujukan untuk personel yang berkaitan dengan penanganan, distribusi, dan pemeliharaan gas.
    4. Response darurat: ada dibentuk tim darurat yang bekerja secara siap tanggap
    5. Koordinasi dengan pihak terkait: perlu berkoordinasi dengan pemadam kebakaran, layanan medis darurat dan pihak terkait untuk mencegah kebocoran gas
    6. Evakuasi dan perlindungan masyarakat: juga dilibatkan masyarakat karena memang bersinggungan dengan publik, sehingga bisa meminimalkan risiko paparan dan memberikan petunjuk secara jelas
    7. Komunikasi darurat: penyediaan sistem komunikasi darurat untuk berjaga-jaga dalam memberikan informasi terkini kepada masyarakat maupun pihak terkait.
    8. Investigasi insiden: melakukan penyelidikan, penyebab dan pencegahan
    9. Sanksi: jika melanggar bias menegakkan hukuman dan sanksi 
    10. Pemantauan dan audit: dilakukan secara berkelanjutan dan rutin
  • Proses Pelaporan Insiden¬†
    1. Tanggapan darurat: kamu bisa segera menghubungi tim darurat dan juga pihak berwenang, agar dapat segera merespons kebocoran
    2. Evakuasi dan keselamatan: keamanan memang penting untuk pencegahan pipa gas beracun. Maka kamu bisa secara aktif mengenai rencana evakuasi, kemudian keselamatan masyarakat sekitar juga perlu untuk kamu pertimbangkan dengan matang.
    3. Pemberitahuan pihak terkait: jika insiden terjadi kamu wajib untuk melaporkannya kepada otoritas. Seperti pemadam kebakaran dan lembaga lingkungan setempat.
    4. Identifikasi dan pemantauan area: pemantauan memang dibutuhkan, terutama pada area yang terkena dampak dilakukan secara berkelanjutan.
    5. Isolasi dan perbaikan: pencegahan kebocoran pipa gas beracun dilakukan dengan isolasi sumber kebocoran dan kamu melakukan perbaikan dalam waktu yang berdekatan atau segera.
    6. Investigasi penyebab: lakukan secara menyeluruh tentang kebocoran pipa gas beracun.
    7. Dokumentasi insiden: semuanya harus kamu dokumentasi dan penting untuk dilakukan. Hal ini bisa dimulai dengan langkah-langkah pencegahan yang diterapkan, langkah sesudah terjadi insiden, waktu, tindakan, dan hasil dari investigasi.
  • Kolaborasi untuk Perbaikan Berkelanjutan
    1. Tim kolaborasi: bisa dibentuk dengan menggabungkan ahli keselamatan, insinyur, dan perwakilan dari otoritas yang mengatur hal itu.
    2. Analisis root cause bersama : dilakukan agar bisa memahami penyebab kebocoran dan kamu melalui hal itu bisa mengetahui faktor dari penyebab kebocoran
    3. Perencanaan tindakan perbaikan
    4. Penerapan tindakan perbaikan: disesuaikan dengan rencana yang telah dibuat sebelumnya
    5. Pelatihan dan kesadaran : memang penting untuk dilakukan, sebab menjadi tanggung jawab bersama.
    6. Penilaian risiko terkini: sebagai langkah-langkah pencegahan disesuaikan dengan kondisi aktual.
    7. Audit dan evaluasi berkala: hal ini efektif dan memberikan dampak positif
    8. Kolaborasi dengan otoritas industri tentunya penting untuk dilakukan. 
    9. Peningkatan sistem: insiden memang membawa kerugian, namun melaluinya kamu bisa mendapatkan pelajaran dari pengalaman untuk penanganan dalam pencegahan selanjutnya. 

Baca juga : Langkah Pencegahan yang Efektif untuk Menghindari Paparan Gas H2S

7. Teknologi Inovatif dalam Pencegahan 

  • Pemanfaatan Teknologi Canggih Untuk Mendeteksi dan Mencegah Kebocoran
    1. Internet of Things (IoT)
      Kecerdasan yang ada pada teknologi IoT dapat memberikan manfaat dalam menghubungkan sensor-sensor gas. Kamu bisa memantau berbagai lokasi di pabrik atau perusahaan secara real-time dan teknologi ini memberikan respons otomatis terhadap kebocoran.
    2. Sensor Gas Cerdas
      Sensor gas cerdas didesain untuk mendeteksi kebocoran dengan cepat. Maka kamu dan rekan kerja dapat diberikan peringatan langsung apabila kebocoran gas terdeteksi dengan cepat.
    3. Prediksi Anomali Berbasis AI
      AI memang trend an mengalami perkembangan karena belajar dari data dan informasi. Maka AI pada pencegahan kebocoran gas beracun dimanfaatkan untuk menganalisis pola data, serta mendeteksi anomaly sebagai tanda kebocoran.
    4. Pelatihan dan Simulasi Berbasis Virtual Reality (VR)
      Kesadaran yang menjadi tanggung jawab bersama dalam pencegahan kebocoran pipa gas dapat ditimbulkan dari dorongan pelatihan dan simulasi berbasis VR. Melaluinya aka nada pelatihan personel dalam merespons kebocoran. Caranya dengan mensimulasikan skenario keadaan darurat.
  • Contoh Implementasi Teknologi Inovatif Dalam Industri Pipa Gas
    1. Teknologi Scada yang Terintegrasi
      Di dalam industri pipa gas terdapat penerapan sistem scada yang terintegrasi. Sebab adanya sensor-sensor cerdas guna memberikan pemantauan. Akibatnya, kontrol bisa dilakukan secara terpusat terhadap operasi pipa gas untuk pencegahan kebocoran.
    2. Pemeliharaan Prediktif Menggunakan Analisis Big Data
      Analisis big data memang bisa digunakan untuk pemeliharaan prediktif. Kemudian, juga dapat memperkirakan kapan peralatan dimungkinkan memerlukan perawatan, sehingga kamu bisa mengurangi risiko kebocoran pipa gas beracun.
    3. Sistem Informasi Geografis (GIS)
      GIS dilakukan untuk pemetaan pipa. Karenanya, akan ada pemantauan yang akurat dari jaringan pipa gas. Sehingga kamu dengan mudahnya melakukan identifikasi dan respons terhadap kebocoran.

Kesimpulan

Pencegahan insiden kebocoran pipa gas beracun memang penting untuk dilakukan dengan menerapkan tujuh langkah efektif. Langkah-langkah tersebut dimulai dengan pemahaman apa-apa saja jenis-jenis gas beracun, identifikasi potensi kebocoran, perencanaan dan pemeliharaan rutin, pelatihan dan kesadaran karyawan, sistem darurat serta evakuasi, kolaborasi dengan otorita terkait dan memanfaatkan teknologi inovatif untuk pencegahan. 

Maka melaluinya sebagai tanggung jawab bersama penting untuk mengimplementasi langkah-langkah efektif dalam mencegah insiden kebocoran pipa gas beracun. Serta meningkatkan kesadaran dan kewaspadaan dalam industri gas, dengan menerapkan pelatihan dan pemanfaatan teknologi terbaru. 

Optimalkan keselamatan operasional di industri migas melalui Pelatihan Awareness HAZOP. Tingkatkan pemahaman tim Anda terhadap risiko potensial dan langkah-langkah pencegahan yang efektif untuk mencapai standar keamanan tertinggi.

Rate this post
Anda Mungkin Juga Suka:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.
You need to agree with the terms to proceed

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Artikel Terkait